Pengurangan Produksi Arab Saudi

Pengurangan Produksi Arab Saudi

Pengurangan produksi

Stok minyak mentah AS kemungkinan naik lebih dari 4 juta barel minggu lalu. Meskipun ada pengurangan produksi yang intensif oleh Arab Saudi. Kelompok industri perminyakan API mengindikasikan dalam sebuah laporan awal pada hari Selasa sebelum data inventaris resmi.

Sementara itu, American Petroleum Institute melaporkan persediaan bensin dan hasil sulingan cenderung turun

Saldo persediaan minyak mentah AS kemungkinan naik 4,067 juta barel selama pekan yang berakhir 4 Agustus, kata API.
Pada minggu sebelumnya hingga 28 Juli, melaporkan penarikan minyak mentah sebesar 15,4 juta barel.

Angka-angka API berfungsi sebagai pendahulu untuk data inventaris resmi yang akan dirilis oleh Administrasi Informasi Energi AS (EIA) pada hari Rabu.

Pada minggu sebelumnya, EIA melaporkan rekor penarikan minyak mentah sebesar 17,049 juta barel. Menggarisbawahi klaim Arab Saudi bahwa mereka telah mengambil tambahan satu juta barel per hari dari produksi nya sejak awal Juli. Saudi telah berjanji untuk mempertahankan pengurangan tersebut hingga bulan September. Terlepas dari kenaikan stok minyak mentah yang lebih luas yang dilaporkan untuk minggu lalu, API mengutip penurunan 0,112 juta barel minggu lalu di pusat Cushing, Oklahoma yang menerima pengiriman minyak mentah AS. Pada minggu sebelumnya, API melaporkan defisit Cushing sebesar 1,76 juta barel.

https://www.api.org/products-and-services/statistics/api-weekly-statistical-bulletin

API melaporkan penarikan untuk bensin dan hasil sulingan.
Di sisi bahan bakar, API melaporkan penurunan persediaan bensin sebesar 0,413 juta barel. Dan penurunan stok distilat sebesar 2,093 juta barel. Pada minggu sebelumnya, API mencatat penarikan 1,68 juta barel untuk bensin dan 0,512 juta defisit untuk distilat.

Dengan keluarnya laporan API, antisipasi dibangun pada apa yang akan dikutip EIA untuk permintaan-pasokan minyak minggu lalu di Amerika Serikat. Dan bagaimana hal itu akan berdampak pada harga minyak mentah yang telah menguat selama enam minggu terakhir.

Laporan Minggu Lalu

Untuk minggu lalu, para analis yang dipantau oleh Investing.com memperkirakan EIA akan melaporkan penurunan stok minyak mentah sebesar 0,233 juta barel. Dibandingkan dengan penurunan bersejarah sebesar 17,049 juta barel yang dilaporkan selama seminggu hingga 28 Juli.

Di sisi persediaan bensin, konsensus adalah untuk kenaikan 0,217 juta barel di atas kenaikan 1,48 juta barel pada minggu sebelumnya. Bensin bahan bakar otomotif adalah produk bahan bakar No. 1 di AS.

Untuk stok distilat, ekspektasi penurunan sebesar 0,167 juta barel dibandingkan penurunan minggu sebelumnya sebesar 0,796 juta barel. Hasil penyulingan disuling menjadi minyak pemanas, diesel untuk truk, bus, kereta api, dan kapal, serta bahan bakar untuk pesawat jet.

1 Comment

Comments are closed.