Agenda Minggu ini, Penjualan Retail Amerika, dan Inflasi Inggris

Agenda Minggu ini, Penjualan Retail Amerika, dan Inflasi Inggris

Agenda Minggu ini, Penjualan Retail Amerika, dan Inflasi Inggris

Dolar sempat tersendat setelah melesetnya data inflasi Amerika minggu lalu. Namun para pelaku pasar mungkin memiliki kesempatan lain untuk menyesuaikan posisi dolar mereka. Karena agenda minggu ini termasuk notulen dari pertemuan Fed terbaru (Kamis dini hari) dan penjualan ritel untuk bulan Juli (Selasa malam). Pound juga akan menjadi pusat perhatian karena CPI Inggris dapat mengkonfirmasi apakah para investor benar dalam memangkas taruhan kenaikan suku bunga mereka setelah pertemuan BoE terakhir. Rilis lainnya termasuk keputusan RBNZ. Di mana tidak ada tindakan yang diharapkan, dan CPI Kanada.

Para pelaku pasar mengalihkan perhatian ke Penjualan Ritel Amerika dan notulen Fed
Menyusul data CPI yang lebih rendah dari perkiraan untuk bulan Juli. Para pelaku pasar tetap yakin bahwa the Fed tidak akan melanjutkan kenaikan suku bunga. Penurunan suku bunga sebesar hampir 130bps mungkin diperlukan untuk tahun depan. Hal ini membuat tren naik euro/dolar tetap utuh. Meskipun mata uang Amerika bertahan kuat sejak 18 Juli. Karena pasangan mata uang ini sedikit rebound dari garis miring ke atas yang ditarik dari level rendah 26 September.

FOMC

Pada pertemuan FOMC terakhir, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa mereka akan membuat keputusan pertemuan demi pertemuan. Mengamati data ekonomi dengan seksama. Menambahkan bahwa mereka dapat menaikkan suku bunga lagi pada bulan September jika data menunjukkan demikian. Tetapi juga bahwa mereka dapat memilih untuk bertahan.

Oleh karena itu, setelah CPI, penjualan ritel pada hari Selasa dan produksi industri pada hari Rabu untuk bulan Juli mungkin juga sangat penting. Karena mereka dapat menentukan apakah dolar dapat kembali menguat atau tidak. Baik penjualan ritel dan penjualan mobil yang tidak termasuk mobil diperkirakan akan meningkat menjadi 0,4% bulan ke bulan dari 0,2%. Sementara produksi industri diperkirakan akan naik 0,3% m/m setelah menyusut 0,5%.

Meskipun rilis ini tidak mungkin secara signifikan mengubah jalur suku bunga tersirat Fed dengan sendirinya. Rilis ini dapat menambah harapan akan soft landing, sementara itu dapat memudahkan investor untuk memikirkan kembali kemungkinan kenaikan September jika nanti pada hari Rabu. Notulen pertemuan Fed terakhir mengungkapkan bahwa ada sejumlah pembuat kebijakan yang mendukung untuk melakukan lebih banyak kenaikan sebelum memberi sinyal akhir dari siklus pengetatan ini.

Dikombinasikan dengan janji Departemen Keuangan Amerika untuk menerbitkan lebih banyak obligasi. Hal ini dapat membantu Yields Obligasi dan dolar bergerak lebih tinggi. Pada saat yang sama, ekuitas dapat memperpanjang koreksi terbaru mereka. Hal sebaliknya mungkin terjadi jika data yang dirilis lebih lemah dari yang diharapkan dan notulen rapat menunjukkan bahwa sebagian besar pejabat The Fed skeptis tentang apakah kenaikan suku bunga diperlukan.

Bank Of England

Akankah inflasi Inggris turun lebih jauh?
BoE menaikkan suku bunga sebesar 25bps pada pertemuan terakhirnya, namun tidak terlihat se-hawkish yang diantisipasi oleh banyak pihak, dengan Gubernur Bailey yang menyatakan bahwa ia tidak merasa perlu menaikkan suku bunga sebesar 50bps. Menyusul keputusan tersebut, para investor memangkas ekspektasi kenaikan suku bunga mereka, dan kini hanya melihat probabilitas kenaikan seperempat poin sebesar 70% pada pertemuan bulan September, dengan 30% sisanya menunjukkan bahwa tidak akan ada kenaikan. Untuk masa depan, mereka hanya mengantisipasi kenaikan seperempat poin lagi sebelum Bank Sentral Inggris mengakhiri perang salib pengetatannya.

Minggu depan, para trader Pound kemungkinan akan memperhatikan CPI Inggris untuk bulan Juli, yang akan dirilis pada hari Rabu, saat mereka mencoba mengevaluasi apakah penilaian mereka benar atau tidak. Saat ini tidak ada perkiraan yang tersedia, namun PMI Global S&P menunjukkan penurunan lebih lanjut dari tekanan inflasi. Yang memiringkan risiko seputar IHK ke sisi negatifnya. Penurunan lebih lanjut dalam tingkat CPI, terutama yang inti, dapat menambah kepercayaan pada pilihan investor untuk menurunkan jalur suku bunga tersirat mereka dan dapat semakin membebani Pound.

China

Data China yang buruk, notulen RBA, dan data pekerjaan Australia
Berbicara mengenai China, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini akan merilis data investasi aset tetap, produksi industri. Dan penjualan ritel untuk bulan Juli pada hari Selasa. Menyusul kontraksi yang memburuk dalam ekspor dan impor, serta penurunan harga konsumen, serangkaian angka mengecewakan lainnya dapat membebani sentimen pasar lebih lanjut dan terutama mata uang yang negaranya memiliki hubungan dagang yang erat dengan China, seperti kiwi dan aussie.

Jepang

Yen telah berada di bawah tekanan selama seminggu penuh. Karena perlambatan pertumbuhan upah Jepang mungkin telah membebani ekspektasi pengetatan lebih lanjut oleh BoJ. Pada hari Selasa, angka PDB awal Jepang untuk kuartal kedua akan dirilis dan perkiraan menunjukkan percepatan kecil ke 0,8% qoq dari 0,7%. Meskipun demikian, potensi melesetnya data ini dapat menguatkan pandangan bahwa para pejabat Jepang mungkin perlu menunggu lebih lama lagi, dan dengan demikian mendorong yen lebih rendah, terutama jika IHK hari Jumat menunjukkan perlambatan.

https://www.fxstreet.com/analysis/week-ahead-fed-minutes-us-retail-sales-and-uk-cpis-the-highlights-of-a-packed-week-202308111037?utm_medium=onesignal&utm_source=alert&utm_campaign=analysis