Minyak Mentah

 

Pada kesempatan kali ini, kami akan mengulas detail hal seputar minyak mentah

Minyak Mentah dunia memiliki dua acuan harga, WTI dan BRENT, apa yang menjadi perbedaan yang mendasar

West Texas Intermediate (WTI), menggambarkan jenis Oil dengan kadar sulfur yang relatif rendah yang diproduksi di Texas Barat.

Penunjukan “jenis” minyak mentah WTI dapat ditunjuk untuk setiap minyak mentah yang dapat memenuhi kriteria menjadi light sweet dengan aspek “ringan” yang didefinisikan sebagai gravitasi API 41 dan kandungan sulfur sekitar 0,4%, yang akan membuatnya “seakan terasa manis”. (Light Sweet Oil)

WTI adalah minyak mentah yang merupakan dasar untuk kontrak minyak di divisi NYMEX dari CME. Titik pengiriman sebenarnya bukan di Texas, tetapi di pipa dan titik pengumpulan tangki Cushing, Oklahoma.

 

Kota Cushing di wilayah Oklahoma adalah sebuah kota kecil, dan jika bukan karena minyak, tidak akan ada yang menarik dari kota tersebut. Tetapi pada tahun 1912, minyak ditemukan dan Ladang Minyak Cushing dan membuat kota kecil ini terkenal.

Ladang Minyak ini hanya seluas 10 mil kali 3 mil, tetapi pada tahun 1915, hanya tiga tahun setelah penemuannya, ladang ini memproduksi lebih dari dua pertiga minyak di Bumi Belahan Barat.

pengolahan minyak mentah

Kota Cushing adalah tempat utama untuk minyak selama beberapa dekade, dan telah menjadi tempat pengiriman untuk kontrak dan penyelesaian harga untuk WTI selama lebih dari 30 tahun.

WTI

Minyak mentah yang memenuhi spesifikasi dasar WTI dapat dikirim ke dalam kontrak (dikirim ke Cushing Oklahoma) bahkan bila Minyak Mentah tersebut tidak diproduksi di Texas Barat.
(mengandung gravitasi API 41 dan kandungan sulfur sekitar 0,4%)

 

WTI adalah kontrak minyak mentah pertama yang diperdagangkan aktif, diluncurkan pada NYMEX pada tahun 1983 dan dianggap sebagai tolok ukur utama selama bertahun-tahun.

Ini sebabnya banyak perdagangan berjangka komoditas Oil menggunakan acuan harga WTI), sampai dipindahkan secara bertahap oleh kontrak Brent pada apa yang sekarang menjadi ICE.

Nasib WTI disegel bertahun-tahun yang lalu – proklamasi terbaru bahwa minyak Brent telah melampaui WTI sebagai patokan global harus sedikit lebih dari sekadar renungan.

TEXAS OIL RISING

Bangkitnya Minyak Texas dimulai pada awal 1980-an, ketika pemerintah Amerika melepas kontrol atas harga minyak dan mengubah mekanisme perdagangan minyak mentah, yang mengarah pada komoditisasi WTI.

Pada saat itu, produksi domestik Amerika mengalir dengan laju 8,6 juta barel per hari, dengan sekitar 30% dari minyak itu berasal dari Texas.

Namun dominasi WTI sebagai patokan global digulingkan oleh  Brent pada 2013.

WTI mulai kekurangan minat ketika ketidakmampuan untuk mendapatkan dari Cushing ke Teluk Meksiko menjadi masalah serius. Nilainya terhadap Brent anjlok (bahkan sampai sekarang nilainya kalah dengan Brent). Namun, proyek pipa baru telah meredakan masalah itu tetapi Brent masih dianggap sebagai patokan global.

BRENT

pada awalnya adalah istilah yang merujuk pada minyak yang keluar dari ladang Brent di sektor Laut Utara Amerika. Namun itu masih sebatas salah satu definisi, karena sekarang mencakup berbagai minyak mentah Laut Utara – Oseberg, Forties, Ekofisk, dan Brent – yang diserahkan terhadap kewajiban kontrak Brent.

Karena merupakan minyak mentah yang dapat ditularkan melalui air dan dapat bergerak ke mana saja, itu dianggap sebagai patokan global. Penilaian Platts untuk Dated Brent – muatan fisik yang akan dimuat pada tanggal tertentu – adalah patokan mentah dunia.

Minyak Mentah Mana Yang Lebih Mahal?

Mengapa BRENT lebih mahal daripada WTI?

Sederhananya, preferensi untuk Oil Brent hari ini berasal dari fakta bahwa itu mungkin menjadi indikator yang lebih baik dari harga minyak global. Brent pada dasarnya mengambil minyaknya dari lebih dari selusin ladang minyak yang terletak di Laut Utara. Ini juga masih dianggap sebagai Oil manis (Light Sweet), meskipun memiliki kandungan sulfur lebih tinggi dari WTI.

Brent sedikit lebih ringan dari WTI. Kandungan sulfurnya bisa lebih tinggi atau lebih rendah tergantung pada grade yang dimaksud.

Meskipun sebagian besar Brent “ditakdirkan” untuk pasar Eropa, Brent akhirnya sudah digunakan sebagai patokan harga untuk  beberapa Negara.

.Opec Meeting menarik untuk cermati