Stok Minyak Mentah Amerika

bahan bakar

LAPORAN CADANGAN MINYAK MENTAH MINGGUAN AMERIKA : EIA
Stok minyak mentah Amerika naik hampir enam juta barel minggu lalu. Sekitar sepertiga dari jumlah yang hilang pada minggu sebelumnya – di tengah pergeseran dinamika pasokan global dari pemangkasan produksi Arab Saudi. Bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak uang untuk setiap barelnya meskipun ada permintaan yang lemah dari pembeli minyak nomor satu di dunia, yaitu China.

Mengimbangi beberapa peningkatan stok minyak mentah tersebut adalah penurunan substansial pertama dalam bensin dan distilat dalam beberapa minggu.

Produksi Minyak Mentah

https://www.eia.gov/petroleum/supply/weekly/

Sementara itu, produksi minyak mentah di Amerika Serikat mencapai level tertinggi tiga tahun minggu lalu. Pada proyeksi 12,6 juta barel per hari – tingkat yang tidak terlihat sejak rekor 13,1 juta barel per hari yang diproduksi setiap hari sebelum wabah virus corona pada Maret 2020.

Stok minyak mentah naik 5,851 juta barel selama pekan yang berakhir 4 Agustus. Setelah penurunan bersejarah 17,049 juta barel yang dilaporkan pada minggu sebelumnya hingga 28 Juli. Laporan Status Minyak Bumi Mingguan dari Administrasi Informasi Energi, atau EIA, menunjukkan.

Analis industri telah memproyeksikan pertumbuhan stok minyak mentah hanya sebesar 0,567 juta barel untuk minggu lalu.

Pemeriksaan lebih dekat terhadap laporan mingguan EIA menunjukkan peningkatan minyak mentah kemungkinan besar berasal dari penurunan ekspor minyak mentah AS. Mencapai 2,36 juta per hari minggu lalu dibandingkan dengan 5,283 juta pada minggu sebelumnya.

Di sisi persediaan bensin, terdapat hasil imbang sebesar 2,661 juta dibandingkan dengan kenaikan sebesar 1,480 juta pada minggu sebelumnya. Ini adalah konsumsi bensin substansial pertama dalam lima minggu. Setelah penurunan serupa hampir 2,6 juta selama seminggu hingga 1 Juli. Perkiraannya adalah untuk hasil imbang 0,008 juta. Bensin bahan bakar otomotif adalah produk bahan bakar No. 1 di AS.

Dengan stok distilat, penurunan mencapai 1,706 juta barel untuk minggu lalu dibandingkan dengan penarikan minggu sebelumnya sebesar 0,796 juta.

Itu adalah penarikan mingguan terbesar dalam distilat sejak pekan yang berakhir 5 Mei. Para analis telah memproyeksikan kenaikan hasil sulingan AS sebesar 0,006 juta barel untuk minggu lalu. Hasil penyulingan disuling menjadi minyak pemanas, diesel untuk truk, bus, kereta api dan kapal, dan bahan bakar untuk pesawat jet.