Aktivitas manufaktur China secara tak terduga menyusut di bulan April

Aktivitas manufaktur China

BEIJING, 30 April (ANTARA) – Aktivitas manufaktur China secara tak terduga menyusut di bulan April. Data resmi menunjukkan pada hari Minggu (30/4). Meningkatkan tekanan pada para pembuat kebijakan yang berusaha untuk meningkatkan ekonomi yang sedang berjuang untuk lepas landas pasca-COVID. Di tengah permintaan global yang lemah dan pelemahan properti yang terus-menerus.

Indeks manajer pembelian manufaktur resmi (PMI) turun menjadi 49,2 dari 51,9 di bulan Maret. Menurut data dari Biro Statistik Nasional, di bawah angka 50 poin yang memisahkan ekspansi dan kontraksi dalam aktivitas setiap bulan.

Angka ini meleset dari ekspektasi 51,4 yang diperkirakan oleh para ekonom dalam sebuah jajak pendapat Reuters. Dan menandai kontraksi pertama sejak Desember, ketika PMI manufaktur resmi berada di angka 47,0.

Perekonomian terbesar kedua di dunia ini tumbuh lebih cepat dari yang diperkirakan pada kuartal pertama berkat konsumsi jasa yang kuat. Akan tetapi output pabrik telah tertinggal di tengah pertumbuhan global yang lemah. Perlambatan harga dan lonjakan simpanan bank menimbulkan keraguan mengenai permintaan.

Politbiro, badan pengambil keputusan tertinggi Partai Komunis yang berkuasa. Pada hari Jumat menekankan bahwa memulihkan dan memperluas permintaan adalah kunci untuk pemulihan yang tahan lama dan memperingatkan bahwa perbaikan saat ini terutama bersifat restoratif “dengan momentum yang lemah dan permintaan yang tidak mencukupi”.

Pesanan ekspor baru turun tipis menjadi 47,6 dari 50,4 di bulan Maret, PMI menunjukkan.

Sektor manufaktur

Sektor manufaktur, yang mempekerjakan sekitar 18% tenaga kerja RRT, masih berada di bawah tekanan karena permintaan global yang lemah. Beberapa eksportir mengatakan kepada Reuters di pameran perdagangan terbesar di negara ini bahwa mereka telah membekukan investasi dan beberapa telah memangkas biaya tenaga kerja sebagai tanggapan.

Untuk meningkatkan perdagangan dan lapangan kerja, kabinet minggu lalu meluncurkan rencana-rencana. Termasuk mendukung ekspor mobil, memfasilitasi visa untuk para pebisnis luar negeri dan memberikan subsidi untuk perusahaan-perusahaan yang mempekerjakan lulusan perguruan tinggi.

Kepercayaan pada sektor properti, yang selama bertahun-tahun menjadi pilar pertumbuhan RRT, masih rapuh. Beberapa krisis sejak pertengahan 2020 telah terjadi, termasuk gagal bayar utang para pengembang dan terhentinya pembangunan proyek-proyek perumahan yang sudah terjual.

Meskipun konsumsi menguat baru-baru ini, PMI non-manufaktur turun tipis menjadi 56,4 dibandingkan 58,2 di bulan Maret.

Data bulan ini menunjukkan pertumbuhan penjualan ritel meningkat di bulan Maret mendekati level tertinggi dalam dua tahun terakhir. Namun masih berada di level yang rendah dan para ekonom masih berhati-hati mengenai keberlanjutan kekuatan tersebut.

PMI komposit

PMI komposit, yang mencakup aktivitas manufaktur dan non-manufaktur, turun menjadi 54,4 dari 57,0.

Pembacaan PMI, bersama dengan sinyal-sinyal ekonomi lainnya yang beragam, termasuk perjalanan liburan yang kuat dan aktivitas pasar properti yang diredam.  “kemungkinan akan terus menekan pemerintah untuk melanjutkan kebijakan fiskal dan moneter yang mendukung di Q2”, kata Zhiwei Zhang, kepala ekonom di Pinpoint Asset Management.

Sumber==>china-manufacturing-unexpectedly-cools-april-official-pmi-2023

 

Info Penting !!==> BOJ MEMPERTIMBANGKAN RENCANA KEBIJAKAN